Live is Art

semuanya bisa menjadi seni

Vincent van Gogh 1853 – 1890

leave a comment »

Setiap tahun, sekitar satu setengah juta orang mengunjungi Museum Van Gogh di Amsterdam. Delapan hingga sembilan puluh persen pengunjung berasal dari luar Belanda. Pelukis Belanda Van Gogh terkenal di seluruh penjuru dunia.

Van Gogh tidak terkenal semasa hidupnya pada Abad ke-19. Beliau menjalani kehidupan yang sulit, dipenuhi dengan pergolakan, kehilangan orang-orang yang dikasihinya dan terlilit masalah keuangan. Keputusasaan akhirnya mendorong Van Gogh untuk bunuh diri. Baru setelah kematiannya, bintangnya mulai bersinar. Pada satu sisi, hal ini disebabkan oleh berbagai lukisannya : gambar yang menarik, dengan warna-warni yang hidup, mempunyai keunikan tersendiri. Orang dari berbagai kalangan menghargai karyanya. Pada sisi lain, orang tertarik pada kisah hidup Van Gogh. Beliau adalah contoh tentang seorang seniman yang kejeniusannya hanya tertandingi oleh rasa kesepiannya.

Van Gogh lahir tahun 1853 di desa Zundert di Propinsi Brabant. Sejak usia muda beliau berkeliling Belanda dan Eropa. Tahun 1885, di Nuenen, beliau melukis gambar yang terkenal berjudul “Pemakan Kentang”, sebuah potret suram tentang keluarga petani. Tahun berikutnya beliau pergi ke Paris. Saudara lelaki Van Gogh bernama Theo, seorang pedagang lukisan di Paris, menunjukkan padanya berbagai lukisan dan gambaran aliran Impressionist, yaitu para seniman yang menggunakan warna dan cahaya dengan cara yang lebih halus daripada yang dilakukan Van Gogh. Vincent juga terkesan dengan lukisan-lukisan Jepang yang dilihatnya.

Pada tahun 1888, Vincent menyewa sebuah studio di selatan Prancis : “Rumah Kuning” di Arles. Beliau menulis pada adik perempuannya Wil bahwa keindahan alam yang luar biasa di daerah selatan mendorongnya mencoba teknik melukis yang baru: “Warna yang menonjol : biru langit, merah muda, oranje, merah terang, kuning cerah, hijau cerah, merah anggur yang cerah, ungu”. Vincent banyak melukis pemandangan dan karena beliau tidak mampu membayar honor model, maka banyak memakai potret dirinya sendiri.

Seniman Prancis Paul Gauguin tinggal bersama Vincent, tetapi kemudian mereka bersilang pendapat. Van Gogh yang kebingungan kemudian mengancam Gauguin dengan silet. Tak lama kemudian Van Gogh memotong sebagian kuping kirinya, entah kecelakaan atau sengaja. Beberapa lukisan dirinya menunjukkan kuping kirinya yang terbalut perban.

Gangguan jiwa Van Gangguan jiwa Van Gogh semakin parah dan kemudian beliau mendaftarkan dirinya ke sebuah lembaga psikiatris dimana beliau membuat lukisan yang terkenal yaitu pohon-pohon cemara dan langit penuh bintang. Pada tanggal 27 Juli 1890 beliau berjalan ke ladang jagung dan menembak dirinya sendiri di bagian dada. Beliau wafat dua hari kemudian.

Advertisements

Written by hidupiniseni

November 16, 2011 at 22:59 PM

Posted in Info

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: